Kepala Dinkes Sintang : Rapid Test Reaktif Belum Tentu Positif Corona

oleh

 

Kepala Dinas Kesehatan Sintang, dr. Harysinto Linoh

www.ujungjemari.com, SINTANG-  Kepala Dinas Kesehatan Sintang, dr. Harysinto Linoh menyampaikan secara detail proses pembacaan rapid tes, agar masyarakat dapat lebih mengerti dan lebih tenang dengan melonjaknya angka OTG di Sintang.

“Terlepas dari tingginya angka OTG itu saya mau menyampaikan, rapid tes ini bukan pemeriksaan pasti untuk infeksi korona. Rapid test ini adalah pemeriksaan apakah dibadan kita itu, sudah terbentuk antibody terhadap infeksi virus. Bisa virus korona, bisa virus para influenza, macam-macam virus. Nah, untuk memastikannya adalah menggunakan metode PCR (polymerase chain reaction) yang lewat swab tenggorokan,” ungkap dr. Sinto belum lama ini.

Dia minta masyarakat jangan memberikan stigma negatif terhadap orang-orang yang sudah dinyatakan rapid test reaktif.

“reaktif rapid tets bukan berarti dia sudah korona. Bukan seperti itu. Rapid tes tidak untuk memberikan diagnosa korona. Tetapi rapid tes untuk kita melakukan pelacakan pada kasus-kasus yang mungkin terjadi. Jadi penggunaan rapid tes ini harus benar-benar bijak,” tegasnya lagi.

Sinto menjelaskan bahwa dalam pembacaan rapid tes dilihat dua komponen yaitu, IgM (immunoglobulin M – antibody yang terbentuk saat anda pertama kali terinfeksi oleh virus atau bakteri jenis baru) dan IgG (immunoglobulin G). Pada pemeriksaan Rapid tes ada orang yang reaktif terhadap IgM. Kondisi itu menunjukkan adanya infeksi awal apabila di badan tersebut sudah membentuk antibody terhadap masuknya virus. Ada yang reaktif IgG. Artinya, orang ini sudah lama terinfeksi virus sekarang sudah terbentuk antibody dalam proses penyembuhan. Biasanya IgM itu dia reaktif itu dimulai hari ke-10 sampai hari ke-14.

“Kalau di analogikan, IgM adalah pencuri, IgG itu polisi. Jadi kalau misalnya, virus masuk, badannya membentuk IgM ini, artinya ini baru ada pencurinya. Polisinya belum datang. Begitu IgG nya datang, berarti pencurinya sudha di datengi polisi. Kalau cuma reaktif IgG pencurinya udah gak ada tapi polisi masih jaga-jaga. Kalau dua-duanya ada, pencuri sama polisi sama-sama ada di tempat. Ini polisi lagi mau nangkap pencuri. Kalau dua-duanya gak ada berarti aman,” papar dr. Sinto. (Tim-Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *